Type something and hit enter

ads here
author photo
By On
advertise here
7 Komentar Paling Mainstream Yang Pernah Ada di Instagram
[image source]

Bacaline.com - Semenjak sering bikin video di Instagram, si Boy kadang suka protes sama gue karena baterenya cepet banget habis. Habis karena gue semakin sering buka Instagram setiap detik dan notification yang muncul tanpa henti. Baik notification dari followers baru, likers, sampai komentar. Kalo lagi bosen, gue suka banget ngamatin komentar-komentar di postingan Instagram. Dari yang komentarnya normal, ngeselin, dan super ngeselin, semuanya ada dan bercampur jadi satu.

Kadang, komentar-komentar itu ada yang bikin gue senyum-senyum sendiri, ada yang bikin kesel, dan ada yang bikin gue pengin banting si Boy saat itu juga. Gimana gue nggak tergerak buat banting si Boy, sesuatu yang dikomentarin itu kadang nggak nyambung dan malahan ada yang nanya sesuatu yang udah jelas banget jawabannya. Misalnya salah satu video gue yang lagi main rubik, ada yang komentar begini: "Bang, itu elu?". Dalam hati gue: "BUKAN, ITU ALIEN!"

Setelah lumayan lama mengamati dan menguji semuanya di Circle-K terdekat, gue menyimpulkan bahwa hal-hal di bawah ini adalah komentar-komentar paling mainstream di dunia Instagram dikutip dari kevinanggara.com:

1. First

Gue nggak tau motivasi orang-orang yang komentar kayak gini. Entah cari perhatian, punya jiwa pemenang, atau lagi ngejar setoran. Komentar yang biasanya dilengkapi dengan kalimat:

"Aku First, nih. Dapet apa, Kak?"
"First! Follback ya, Kak!"
"First!" Padahal komentarnya udah jauh banget di bawah.

Lain kali kalo bisa dapetin "First" di postingan Instagram gue, jangan lupa cantumin di CV, ya. Siapa tau banyak perusahaan yang tertarik dan kalian bisa direkrut kerja jadi Social Media Officer spesialis komentar pertama di setiap postingan Instagram @kevinchocs. Pantang logout sebelum dapet First!

2. Explore

Muncul ketika postingan kalian masuk di tab "Explore" orang yang ngasih komentar. Explore di sini bukan berarti postingan yang dimaksud masuk popular page. Sepengetahuan gue yang kayaknya bener, Explore sekarang dibagi jadi dua. Pertama, postingan yang masuk popular page. Kedua, postingan orang lain yang di-like / dikomentarin sama salah satu akun following kalian.

Misalnya kalian lagi buka tab Explore dan nemu postingan akun si B. Kalian nggak kenal sama si B, tapi postingannya bisa muncul di tab Explore kalian. Itu karena ada salah satu temen kalian (sebut aja si A) yang kebetulan nge-like atau ngomentarin postingan tersebut. Nah, jadi jangan heran lagi kalo ada komentar kayak gini. Sebenernya bisa dimanfaatin juga sih, siapa tau nemu yang cocok di tab Explore. Tinggal follow terus ajak kenalan, deh.

3. Follback, Kak!

Nggak perlu penjelasan yang panjang lagi karena udah pernah gue bahas juga. Intinya, di social media itu kalian punya hak buat follow siapa aja yang kalian suka. Kalo dipaksa ya cuekin aja. Bukan dia yang beliin smartphone supaya kalian bisa main Instagram. Kalo dibilang sombong ya cuekin lagi aja. Sombong atau nggak bukan dinilai dari sebuah follback. Azek.

4. WKWKWKWKW

Entah, komentar ini diketik oleh manusia apa bebek. Atau jangan-jangan siluman bebek. Tapi ya seremnya di mana, jadi siluman kok milih binatang bebek. Siluman tuh yang keren, kayak siluman ular putih, burung merpati, atau Hello Kitty. Awalnya, gue tau ketawa absurd ini dari game online. Keliatannya simpel, bisa diketik dengan cepat, dan siapa yang tau bisa jadi nge-tren kayak sekarang.

5. LOL

Komentar yang menandakan sebuah postingan itu lucu dan menghibur. Menurut gue ini keliatan tanggung banget. Mending kalo ketawa jangan pelit-pelit, sekalian aja langsung komentar "HAHAHAHAHAHAHAAAAAAAAAA" dengan 16 huruf A.

Gue malah pernah dapet komentar kayak gini: "Video lu LOL!". FYI, LOL itu kepanjangannya Laugh Out Loud (tertawa terbahak-bahak / ngakak). Dan kalo diterjemahkan, komentarnya jadi kayak gini: "Video lu ngakak!". Serem kan ngeliat video yang bisa ketawa ngakak?

6. Cek IG kita, Sis!

Komentar promosi kayak gini nggak kalah ngebosenin. Yang komentar pengin promosiin dagangan dia, tapi dengan cara yang annoying karena di mana-mana, dia ada. Nah, kalo misalnya dagangannya laku, gue nggak dapet apa-apa juga. Makanya, gue selalu menghapus komentar semacam ini karena nggak ada untungnya buat gue. Bukannya pelit, gue perhitungan. Cengli.

Selain perhitungan tadi, komentar kayak gini juga nggak nyambung sama isi postingannya. Yang ada kolom komentarnya jadi lapak dagang. Kalo nggak gue hapus, yang lain pasti bakal ikutan dan... YA BUKA BAZAAR AJA, BRO! SAYANG ANAK SAYANG ANAK!

Berkaitan sama jualan, gue pengin ngomongin tentang akun jualan yang Instagram-nya di-private. Pasti sering kan nemu kayak gini? Ini kayak kalian bikin toko sendiri, tapi pintunya kalian kunci dari dalem. Orang yang pengin masuk juga males mesti ngetuk pintu dulu. Jadi mendingan pindah ke toko sebelah dong? Gue pernah di-endorse, dan sampe sekarang nggak ngerti, masih ada aja akun jualan yang di-private. Makanya, gue nggak pernah nerima endorse dari akun jualan yang Instagram-nya di-private. Kasian aja, orang yang mau beli nantinya harus follow dulu.

Jadi kalo ada yang endorse gue dan beberapa minggu kemudian misalnya, akun-nya di-private, ya postingan endorse-an itu juga bakal gue delete. Yang ngasih gue endorse punya hak buat private, gue juga punya hak buat nggak promosiin akun itu dan "ngasih jalan" orang ke toko sebelah. Cengli.

7. Ngeditnya pake apa?

Komentar yang biasa diikutin dengan: "Kak, judul lagunya apa?". Gue pernah dapet komentar kayak gini di salah satu postingan video yang ada lagunya. Jelas-jelas, lagunya bahasa Indonesia. Itu liriknya tinggal di-copy-paste ke google loh. Dan judul lagunya bakal muncul dengan cepat. Kecuali kalian nggak punya internet. Gue udah terbiasa sih, sebelum nanya pasti usaha sendiri. Jadi ya jangan heran kalo komentar mainstream yang satu ini gue diemin. Cengli.

...

Nah, itu tadi beberapa komentar mainstream yang paling sering muncul di Instagram. Semua orang bebas berkomentar, dan tergantung kalian juga mau nanggepinnya gimana. Yang penting harus bijak di social media. Bijak dalam arti bisa mikir dan milih-milih dulu sebelum berkomentar. Karena nggak semua yang kalian lihat itu sesuai dengan apa yang ada di dalam pikiran. In the end of the post, silakan share juga komentar-komentar mainstream di Instagram yang sering kalian temui, ya!

(Artikel Editor Kevin Anggara / Dipublikasikan oleh kevinanggara.com)