Type something and hit enter

ads here
author photo
By On
advertise here

BACALINE , JAKARTA - Ada 196 negara berdaulat di dunia ini. Ini pertanda bahwa terdapat 196 bendera nasion di seluruh belahan bumi ini.

Namun, tahukan Anda bahwa ada satu warna yang jarang terlihat pada bendera-bendera tersebut?

Ungu dahulu adalah warna kerajaan.

Di Inggris pada abad ke 16, Ratu ELizabeth melarang orang di luar kerajaannya untuk memakai warna ini.
Pangeran pun mengadopsi warna tersebut sebagai pilihan utamanya. 'Ungu juga adalah warna anggur yang biasa diolah menjadi wine, dan wine adalah minuman raja.

Tapi pertanyaannya, bila ungu adalah warna kerajaan, mengapa Inggris tidak menggunakan warna ungu dalam bendera nasional mereka?

Jawabannya, ternyata ini soal biaya dan kelangkaan pewarna. Pewarna ungu pertama dibuat pada abad ke 19 dari spesies siput yang sangat langka dari laut Mediterania.

Namun, siput ini tidak secara langsung menghasilkan pewarna ungu. Prosesnya jauh lebih rumit. Butuh 10.000 siput untuk menghasilkan hanya satu gram pewarna ungu.
Jadi, warna ungu ini menjadi sangat langka dan hanya diperuntukkan bagi orang yang sangat kaya.
Tentu akan menghabiskan banyak biaya bila warna tersebut dipakai untuk bendera.
Namun, semua itu berubah ketika Willian Henry Perkin menemukan cara untuk membuat pewarna ungu sintesis pada tahun 1856.

Ini membuat produksi warna ungu lebih efektif dan ekonomis hingga akhirnya teknik pembuatan warna tersebut menyebar ke berbagai negara.
Lalu, pada abad 20 beberapa negara mulai menggunakan warna ungu pada bendera mereka.

Namun negara-negara yang berdiri sebelumnya sudah terlanjur menggunakan warna lain untuk benderanya.